Kemungkinan Trump Didakwa oleh April Melayang Sekitar +475; Akankah Donald Menghadapi Tuntutan Pidana?

  • Akankah mantan Presiden AS Donald Trump didakwa atas tuduhan kejahatan apa pun pada April 2022?
  • Pasar prediksi online tidak memberikan peluang yang kuat untuk terjadi
  • Mereka menawarkan saham dengan harga 17 sen untuk Ya dan 83 sen untuk Tidak

Saat ini, orang Amerika tidak dapat bertaruh pada alat peraga politik AS di buku olahraga domestik yang legal. Tetapi seluruh dunia sibuk melakukannya dan salah satu topik yang paling populer adalah apakah mantan Presiden Donald Trump akan menghadapi tuntutan pidana (federal atau negara bagian) dalam beberapa bulan ke depan.

Pasar politik di PredictIt.org menjual saham “Ya” (Trump akan didakwa) pada 17 sen dengan “Tidak” saat ini di 83 sen. Saham “Ya” mencapai setinggi 23 sen pada bulan Oktober, tetapi telah melayang antara 15 dan 18 sen selama beberapa minggu terakhir. Dikonversi ke odds Amerika, itu antara +450 dan +570.

Kemungkinan Donald Trump Didakwa pada 1 April 2022

Calon Ya Kemungkinan Tidak Ada Kemungkinan
Donald Trump -488 +488

Organisasi Trump saat ini sedang diselidiki di New York karena curang dalam pembayaran pajak properti. Selain itu, di Kongres AS, Komite 6 Januari sedang menyelidiki pemberontakan yang menyerbu Gedung Capitol hari itu. Nama Trump sering disebut-sebut saat panel melanjutkan penyelidikannya.

Investigasi New York Terhadap Trump Berlanjut

Penyelidikan Manhattan, NY terhadap Trump Organization sedang berlangsung. Di antara sejumlah sumber potensi bahaya hukum bagi mantan Presiden adalah tuduhan bahwa Trump Organization curang dalam penilaian properti untuk menurunkan pembayaran pajak properti.

Allen Weisselberg, chief financial officer dari Trump Organization, telah diindikasikan atas tuduhan ini. Keyakinannya adalah bahwa jaksa sedang berusaha untuk membuat Weisselberg menggulingkan anggota keluarga Trump.

Jaksa Agung negara bagian New York Letitia James sedang mencari deposisi dari Trump. Dia menyangkal semua kesalahan. Namun, Jaksa Distrik Manhattan dan musuh Trump, Cyrus Vance Jr, akan meninggalkan kantor pada akhir tahun. Itu menciptakan spekulasi yang kuat bahwa dakwaan lebih lanjut dalam kasus ini bisa datang akhir bulan ini.

Kode Promo Caesars Sportsbook Menawarkan Bonus Hebat Minggu Ini

Investigasi Kongres Sedang Berlangsung

Komite Kongres yang menyelidiki invasi 6 Januari 2021 di Gedung Capitol, mendengar beberapa bukti memalukan untuk Trump dari teks yang dikirim ke Kepala Stafnya Mark Meadows saat kerusuhan sedang berlangsung.

Donald Trump Jr dan beberapa pembawa acara berita FOX Network mengirim SMS ke Meadows, memintanya agar Presiden melakukan sesuatu untuk memadamkan pemberontakan yang sedang berlangsung saat Kongres diserang. Anggota komite dari Partai Republik Liz Cheney dari Wyoming, putri mantan Wakil Presiden AS Dick Cheney, yang membaca teks-teks ini ke dalam catatan selama penyelidikan pada hari Selasa.

Komite siap untuk mengajukan penghinaan terhadap tuduhan Kongres terhadap Meadows jika dia menolak untuk bersaksi di hadapan mereka. Keyakinannya adalah bahwa mereka berusaha untuk meningkatkan rantai komando untuk mencari barang-barang di Trump.

Dia Teflon Don

Trump pernah membual bahwa dia bisa menembak seseorang di Fifth Avenue di New York City dan tidak menghadapi dakwaan. Ternyata orang yang dia tembak di Fifth Avenue adalah Paman Sam.

Sebagai Presiden, ia menghabiskan empat tahun menginjak-injak seluruh Konstitusi. Ia berhasil menghasut kerusuhan untuk memprotes kekalahannya dalam Pilpres 2020. . . itulah cara berpikir yang populer.

Faktanya adalah bahwa segala sesuatu yang telah digali oleh Komite 6 Januari memalukan bagi Trump. Ini menunjukkan kelalaian dan ketidakmampuan total.

Apakah itu pelanggaran yang dapat didakwakan? Pada titik ini dalam penyelidikan, tidak.

Berapa peluang Trump akan didakwa pada 1 April 2022? Saat ini, 17% tampaknya akurat.

Pos Odds Trump Didakwa oleh April Melayang Sekitar +475; Akankah Donald Menghadapi Tuntutan Pidana? muncul pertama kali di Sports Betting Dime.

Baca selengkapnya

Author: Renee Castillo